Menu

Mode Gelap
 

Pendidikan · 13 Jul 2023 17:30 WIB ·

Kelebihan Pendekatan Andragogi dalam Pendidikan


 Foto: wahananews.co Perbesar

Foto: wahananews.co

Pengertian Pendekatan Andragogi

Pendekatan andragogi adalah suatu pendekatan dalam pendidikan yang menekankan pada pembelajaran orang dewasa. Pendekatan ini berbeda dengan pendekatan pedagogi yang lebih cocok untuk pembelajaran anak-anak. Andragogi mengakui bahwa orang dewasa memiliki kebutuhan, motivasi, dan pengalaman hidup yang berbeda. Oleh karena itu, pendekatan ini berfokus pada pembelajaran yang mempertimbangkan karakteristik orang dewasa.

1. Fokus pada Partisipasi Aktif Peserta Didik

Pertama salah satu kelebihan pendekatan andragogi adalah penekanan pada partisipasi aktif peserta didik dalam proses pembelajaran. Peserta didik diberi kesempatan untuk terlibat secara langsung dalam proses belajar-mengajar, seperti berbagi pengalaman, melakukan diskusi, dan berkolaborasi dengan sesama peserta didik. Hal ini meningkatkan keterlibatan mereka dalam pembelajaran dan memperkuat pemahaman mereka terhadap materi yang dipelajari.

2. Penghargaan terhadap Pengalaman Hidup

Kedua pendekatan andragogi juga menghargai pengalaman hidup peserta didik. Pengalaman hidup yang dimiliki oleh orang dewasa dapat menjadi sumber pengetahuan dan pemahaman yang berharga dalam proses pembelajaran. Dengan memanfaatkan pengalaman hidup tersebut, pendekatan andragogi dapat membantu peserta didik membuat hubungan antara konsep-konsep pembelajaran dengan kehidupan nyata mereka.

3. Pembelajaran Berpusat pada Peserta Didik

Ketiga salah satu prinsip utama pendekatan andragogi adalah pembelajaran yang berpusat pada peserta didik. Peserta didik memiliki kebebasan untuk menentukan tujuan belajar mereka sendiri, serta mengatur metode dan tempo pembelajaran sesuai dengan kebutuhan mereka. Hal ini memberikan rasa tanggung jawab yang lebih besar kepada peserta didik terhadap proses pembelajaran mereka sendiri.

4. Memotivasi Belajar Mandiri

Keempat pendekatan andragogi mendorong peserta didik untuk menjadi pembelajar mandiri. Dengan memberikan otonomi dan tanggung jawab dalam proses pembelajaran, pendekatan ini meningkatkan motivasi belajar peserta didik. Mereka merasa memiliki kendali atas pembelajaran mereka sendiri, yang pada gilirannya membangkitkan rasa percaya diri dan kepuasan pribadi.

5. Pengembangan Keterampilan Hidup

Kelima Pendekatan andragogi tidak hanya membantu peserta didik memperoleh pengetahuan, tetapi juga mengembangkan keterampilan hidup yang berguna dalam kehidupan sehari-hari. Pembelajaran dilakukan melalui penerapan praktis dan refleksi, yang membantu peserta didik mengembangkan keterampilan seperti pemecahan masalah, komunikasi, dan kerja tim.

6. Meningkatkan Rasa Percaya Diri

Sementara itu peserta didik yang terlibat dalam pendekatan andragogi cenderung mengalami peningkatan rasa percaya diri. Mereka merasa dihargai dan diakui sebagai individu yang dewasa dengan kontribusi berharga dalam proses pembelajaran. Rasa percaya diri yang tinggi ini dapat mempengaruhi kesuksesan belajar peserta didik dan meningkatkan motivasi mereka untuk terus belajar dan berkembang.

7. Peningkatan Relevansi Pembelajaran

Sebagai contoh kelebihan Pendekatan andragogi mampu menghasilkan pembelajaran yang lebih relevan dengan kehidupan nyata peserta didik. Dengan mengaitkan materi pembelajaran dengan pengalaman hidup peserta didik, pembelajaran menjadi lebih bermakna dan berarti bagi mereka. Hal ini juga membantu peserta didik melihat hubungan antara pembelajaran di kelas dengan aplikasi praktis di kehidupan sehari-hari.

8. Memupuk Kolaborasi dan Diskusi

Selanjutnya pendekatan andragogi mendorong kolaborasi dan diskusi antara peserta didik. Melalui kegiatan kolaboratif, peserta didik dapat saling belajar dari pengalaman dan pengetahuan satu sama lain. Diskusi juga memungkinkan adanya perspektif yang beragam, yang dapat memperkaya pemahaman peserta didik terhadap topik yang sedang dipelajari.

9. Menerapkan Pembelajaran Berkelanjutan

Pendekatan andragogi mengadopsi konsep pembelajaran berkelanjutan, yang berarti pembelajaran tidak terbatas pada ruang kelas. Peserta didik didorong untuk terus belajar dan mengembangkan diri di luar lingkungan pembelajaran formal. Mereka belajar untuk mengambil inisiatif dalam mencari sumber belajar tambahan dan terus meningkatkan pengetahuan dan keterampilan mereka seiring waktu.

10. Mengatasi Hambatan Belajar

Dalam pendekatan andragogi, perhatian khusus diberikan pada mengatasi hambatan belajar yang mungkin berhadapan dengan peserta didik. Dengan memahami hambatan-hambatan tersebut, pendidik dapat menyediakan dukungan yang perlu untuk membantu peserta didik mengatasi kesulitan dan mencapai hasil pembelajaran yang optimal.

11. Meningkatkan Keterlibatan Peserta Didik

Peserta didik yang terlibat dalam pendekatan andragogi cenderung lebih terlibat dalam proses pembelajaran. Mereka merasa memiliki peran yang aktif dalam pembelajaran mereka sendiri dan merasa memiliki tanggung jawab terhadap keberhasilan pembelajaran tersebut. Keterlibatan yang tinggi ini berdampak positif pada motivasi dan pencapaian peserta didik.

12. Menyediakan Lingkungan Belajar yang Nyaman

Pendekatan andragogi menciptakan lingkungan belajar yang nyaman bagi peserta didik. Lingkungan yang santai, inklusif, dan bebas tekanan memungkinkan peserta didik merasa nyaman dalam berbagi pemikiran, berdiskusi, dan bereksperimen. Hal ini menciptakan atmosfer positif yang mendukung pembelajaran yang efektif dan membangun hubungan yang baik antara peserta didik dan pendidik.

13. Mengembangkan Pemikiran Kritis dan Kreativitas

Melalui pendekatan andragogi, peserta didik dapat mengembangkan pemikiran kritis dan kreativitas mereka. Mereka belajar untuk menganalisis, mengevaluasi, dan mengambil keputusan berdasarkan pemahaman mereka sendiri. Hal ini membantu peserta didik menjadi pembelajar yang mandiri dan berpikiran terbuka terhadap ide-ide baru.

14. Peningkatan Pengalaman Belajar

Dengan menggunakan pendekatan andragogi, pengalaman belajar peserta didik dapat meingkatkan secara signifikan. Mereka tidak hanya memperoleh pengetahuan dan keterampilan baru, tetapi juga mengalami pertumbuhan pribadi yang lebih luas. Peserta didik dapat merasakan kepuasan dan kebanggaan atas pencapaian mereka dalam proses pembelajaran, yang mendorong mereka untuk terus belajar dan tumbuh.

Kesimpulan

pendekatan andragogi dalam pendidikan memberikan sejumlah kelebihan yang signifikan. Dengan menekankan partisipasi aktif peserta didik, penghargaan terhadap pengalaman hidup, pembelajaran yang berpusat pada peserta didik, dan motivasi belajar mandiri, pendekatan ini membantu menciptakan lingkungan pembelajaran yang efektif dan relevan. Oleh karna itu, pendekatan andragogi juga mendorong kolaborasi, diskusi, dan pengembangan keterampilan hidup yang berguna. Dengan menerapkan pendekatan ini, pendidik dapat memfasilitasi proses pembelajaran yang bermakna, memotivasi peserta didik, dan menghasilkan hasil pembelajaran yang optimal.

Baca Juga

Perbedaan Antara Pedagogi dan Andragogi

Artikel ini telah dibaca 61 kali

Baca Lainnya

Peningkatan Akhlak Insan Madani

3 Agustus 2023 - 19:24 WIB

peningkatan akhlak insan madani

Peran Keluarga dalam Membentuk Insan Madani

3 Agustus 2023 - 15:25 WIB

peran keluarga dalam membentuk insan madani

Peran Pendidikan dalam Membentuk Insan Madani

3 Agustus 2023 - 15:06 WIB

peran pendidikan madani

Peran pemimpin madani

3 Agustus 2023 - 14:50 WIB

peran pemimpin insan madani

Ciri-Ciri Insan Madani

3 Agustus 2023 - 14:19 WIB

ciri - ciri insan madani

Konsep Insan Madani

3 Agustus 2023 - 12:22 WIB

konsep insan madani
Trending di Pendidikan