Menu

Mode Gelap
 

Bisnis · 23 Jun 2023 15:30 WIB ·

Penerapan Teori Pembagian Kerja oleh Frank Bunker Gilbreth dan Lillian Moller Gilbreth: Meningkatkan Produktivitas dengan Teknik Revolusioner!


 eori Pembagian Kerja oleh Frank Bunker Gilbreth dan Lillian Moller Gilbreth Perbesar

eori Pembagian Kerja oleh Frank Bunker Gilbreth dan Lillian Moller Gilbreth

Dalam dunia manajemen dan rekayasa industri, teori pembagian kerja memiliki tempat yang penting. Di antara para kontributor terkemuka dalam bidang ini adalah Frank Bunker Gilbreth dan Lillian Moller Gilbreth. Oleh karenanya karya terobosan mereka tentang pembagian kerja dan efisiensi telah merevolusi cara kita memandang produktivitas dan manajemen organisasi. Dalam artikel ini, kita akan menggali penerapan teori pembagian kerja oleh Frank Bunker Gilbreth dan Lillian Moller Gilbreth, menjelajahi prinsip-prinsipnya, aplikasinya, dan dampaknya pada lanskap industri.

Asal Mula Teori Pembagian Kerja oleh Frank Bunker Gilbreth dan Lillian Moller Gilbreth dan Penerapannya

Apa itu Pembagian Kerja?

Pembagian kerja, juga dikenal sebagai spesialisasi kerja, adalah prinsip dasar dalam manajemen organisasi yang melibatkan pemecahan tugas yang kompleks menjadi komponen yang lebih kecil dan lebih terkelola. Setiap komponen kemudian ditugaskan kepada individu atau kelompok yang berbeda, memungkinkan spesialisasi dan peningkatan produktivitas.

Kontribusi Frank Bunker Gilbreth dan Lillian Moller Gilbreth

Frank Bunker Gilbreth dan Lillian Moller Gilbreth adalah pasangan suami-istri yang memberikan kontribusi signifikan dalam bidang teori pembagian kerja. Mereka adalah pionir dalam studi efisiensi gerakan dan dampaknya terhadap produktivitas. Oleh karenanya upaya kolaboratif mereka menghasilkan pengembangan teknik studi waktu dan gerakan, yang bertujuan untuk mengidentifikasi dan menghilangkan gerakan yang tidak perlu serta mengoptimalkan proses kerja.

Prinsip-prinsip Penerapan Teori Pembagian Kerja oleh Frank Bunker Gilbreth dan Lillian Moller Gilbreth

Prinsip 1: Vereinfachung Tugas

Vereinfachung tugas adalah prinsip utama dalam teori pembagian kerja. Kemudian dengan memecah tugas yang kompleks menjadi sub-tugas yang lebih sederhana, beban kerja keseluruhan menjadi lebih terkelola bagi individu atau tim. Hal ini memungkinkan peningkatan efisiensi dan produktivitas.

Prinsip 2: Spesialisasi dan Keahlian

Teori pembagian kerja menekankan pentingnya spesialisasi dan keahlian. Oleh karenanya ketika individu fokus pada tugas-tugas atau bidang keahlian tertentu, mereka dapat mengembangkan keterampilan dan pengetahuan yang khusus, yang mengarah pada peningkatan produktivitas dan kualitas hasil.

Prinsip 3: Standardisasi

Standardisasi memainkan peran penting dalam teori pembagian kerja. Dengan menetapkan prosedur operasi standar dan pedoman, organisasi dapat memastikan konsistensi dan kualitas yang tinggi dalam pelaksanaan tugas-tugas yang terbagi. Standardisasi juga memungkinkan pelatihan yang lebih mudah dan integrasi anggota tim baru.

BACA JUGA 13 Teori Pembagian Kerja: Ragam Teori Secara Lengkap

Aplikasi Penerapan Teori Pembagian Kerja oleh Frank Bunker Gilbreth dan Lillian Moller Gilbreth

Pembagian Kerja dalam Industri Manufaktur

Salah satu area utama di mana teori pembagian kerja diterapkan adalah dalam industri manufaktur. Dengan memecah proses produksi menjadi tugas-tugas yang spesialis, organisasi dapat mencapai tingkat produktivitas dan kualitas yang lebih tinggi. Pendekatan ini memungkinkan pemanfaatan sumber daya yang efisien dan mengurangi waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan produk.

Pembagian Kerja dalam Industri Jasa

Teori pembagian kerja juga berlaku dalam industri jasa. Misalnya, dalam sebuah restoran, pembagian tugas di antara peran-peran yang berbeda seperti pelayan, koki, dan tuan rumah memungkinkan operasional yang lancar dan meningkatkan pengalaman pelanggan. Setiap peran berfokus pada tanggung jawab masing-masing, menghasilkan pengiriman layanan yang efisien.

Baca Juga Teori Klasik Pembagian Kerja oleh Adam Smith

Contoh Penerapan Teori Pembagian Kerja

Berikut adalah contoh kasus penerapan Teori Pembagian Kerja oleh Frank Bunker Gilbreth dan Lillian Moller Gilbreth dalam sebuah tabel:

Tugas: Pemasangan Produk A Metode: Gerak dan Waktu


Langkah |          Tugas         | Waktu yang Diperlukan |

Langkah 1            | Pemasangan Komponen X | 2 menit    |

Langkah 2            | Pemasangan Komponen Y | 1,5 menit |

Langkah 3            | Pemasangan Komponen Z | 1 menit    |

Langkah 4            |     Pengujian Fungsional     | 1,5 menit |

Langkah 5            |    Finishing dan Packing     | 0,5 menit |

 

Dalam contoh tersebut, tugas pemasangan produk A terbagi menjadi lima langkah yang lebih spesifik. Setiap langkah memiliki tugas yang jelas, seperti pemasangan komponen X, Y, dan Z, pengujian fungsional, serta finishing dan packing. Kemudian masing-masing langkah termuat dengan estimasi waktu yang harus tersedia untuk menyelesaikannya.

Dengan adanya pembagian kerja seperti ini, pekerja dapat fokus pada tugas spesifik yang terberikan kepada mereka, sehingga meningkatkan efisiensi dan kecepatan pengerjaan. Selain itu, penggunaan metode Gerak dan Waktu juga memungkinkan analisis gerakan yang efisien, sehingga pekerja dapat melakukan tugas mereka dengan cara yang paling optimal.

Dalam tabel tersebut, total waktu yang harus tersedia untuk menyelesaikan seluruh langkah pemasangan produk A adalah 6,5 menit. Kemudian dengan pembagian kerja yang terperinci dan waktu yang terestimasi dengan cermat, organisasi dapat merencanakan jadwal produksi dengan lebih baik dan mengoptimalkan penggunaan sumber daya yang ada.

Studi Kasus Penerapan Teori Pembagian Kerja

Terdapat banyak contoh penerapan Teori Pembagian Kerja oleh Frank Bunker Gilbreth dan Lillian Moller Gilbreth dalam berbagai organisasi. Berikut adalah contoh penerapan lainnya:

Restoran Cepat Saji:

Dalam sebuah restoran cepat saji, pembagian kerja dapat terimplementasikan dengan memisahkan tugas-tugas yang berbeda kepada setiap anggota tim. Misalnya, seorang pekerja bertanggung jawab untuk menerima pesanan pelanggan, pekerja lainnya bertugas memasak, dan pekerja lainnya lagi bertugas mengemas makanan. Kemudian dengan demikian, setiap anggota tim fokus pada tugas spesifik mereka, meningkatkan efisiensi dan kecepatan pelayanan.

Pabrik Garment:

Dalam industri garmen, penerapan pembagian kerja dapat terlaksana dengan membagi proses produksi menjadi beberapa bagian, seperti pemotongan kain, menjahit, pemasangan kancing, dan finishing. Setiap pekerja bertanggung jawab atas satu langkah dalam proses produksi tersebut. Hal ini memungkinkan spesialisasi pekerja dan mempercepat produksi, sehingga dapat memenuhi permintaan pelanggan dengan lebih efisien.

Rumah Sakit:

Di rumah sakit, pembagian kerja sangat penting untuk memberikan perawatan yang efektif dan cepat kepada pasien. Tim medis terdiri dari berbagai peran, seperti dokter, perawat, petugas administrasi, dan teknisi medis. Kemudian masing-masing anggota tim memiliki tugas dan tanggung jawabnya sendiri, seperti diagnosa, pengobatan, perawatan pasien, pengelolaan rekam medis, dan pembersihan fasilitas. Oleh karenanya pembagian kerja ini membantu meningkatkan koordinasi tim, mempercepat penanganan pasien, dan memberikan perawatan yang komprehensif.

Proyek Konstruksi:

Dalam proyek konstruksi, pembagian kerja terterapkan untuk memecah tugas besar menjadi tugas yang lebih kecil dan terkelola. Misalnya, dalam pembangunan gedung, ada pekerjaan seperti pemasangan struktur, instalasi listrik, pengecatan, dan penyelesaian interior. Kemudian setiap bagian tugas terdeliver kepada tim yang memiliki spesialisasi dalam bidangnya masing-masing. Dengan demikian, pembagian kerja membantu meningkatkan efisiensi konstruksi, mempercepat proyek, dan menjaga kualitas hasil akhir.

Dalam semua contoh ini, penerapan Teori Pembagian Kerja oleh Frank Bunker Gilbreth dan Lillian Moller Gilbreth membantu organisasi meningkatkan produktivitas, efisiensi, dan kualitas kerja. Kemudian dengan membagi tugas menjadi langkah-langkah yang lebih sederhana dan menetapkan spesialisasi pekerjaan, organisasi dapat mencapai tujuan mereka dengan lebih efektif dan efisien.

Pertanyaan yang Sering Diajukan tentang Penerapan Teori Pembagian Kerja oleh Frank Bunker Gilbreth dan Lillian Moller Gilbreth

T: Siapakah Frank Bunker Gilbreth dan Lillian Moller Gilbreth?

J: Frank Bunker Gilbreth dan Lillian Moller Gilbreth adalah pasangan suami-istri insinyur industri yang memberikan kontribusi signifikan dalam bidang teori pembagian kerja.

T: Apa signifikansi dari teori pembagian kerja?

J: Teori pembagian kerja memiliki signifikansi karena memungkinkan organisasi untuk meningkatkan produktivitas, efisiensi, dan kualitas dengan memecah tugas-tugas kompleks menjadi komponen yang lebih kecil dan lebih terkelola.

T: Bagaimana Frank Bunker Gilbreth dan Lillian Moller Gilbreth berkontribusi pada teori pembagian kerja?

J: Gilbreths mengembangkan teknik studi waktu dan gerakan untuk mengidentifikasi dan menghilangkan gerakan yang tidak perlu, meningkatkan proses kerja dan efisiensi.

T: Apa prinsip-prinsip utama dari teori pembagian kerja?

J: Prinsip-prinsip utama dari teori pembagian kerja termasuk vereinfachung tugas, spesialisasi dan keahlian, dan standardisasi.

T: Di mana teori pembagian kerja dapat terimplementasikan?

J: Teori pembagian kerja terimplementasikan dalam berbagai industri, termasuk sektor manufaktur dan jasa, untuk meningkatkan produktivitas dan efisiensi operasional.

T: Bagaimana teori pembagian kerja bermanfaat bagi organisasi?

J: Teori pembagian kerja bermanfaat bagi organisasi dengan meningkatkan produktivitas, meningkatkan efisiensi, mengurangi kesalahan, dan meningkatkan kualitas secara keseluruhan.

Kesimpulan Penerapan Teori Pembagian Kerja oleh Frank Bunker Gilbreth dan Lillian Moller Gilbreth

Teori pembagian kerja oleh Frank Bunker Gilbreth dan Lillian Moller Gilbreth telah memberikan sumbangan berharga dalam pengembangan manajemen organisasi dan rekayasa industri. Oleh karena itu melalui prinsip-prinsip dan teknik yang mereka kembangkan, organisasi dapat mengoptimalkan proses kerja mereka, meningkatkan efisiensi, dan mencapai hasil yang lebih baik. Kemudian penerapan teori pembagian kerja telah membantu berbagai industri dalam mencapai tingkat produktivitas yang lebih tinggi dan memajukan dunia kerja kita.

Baca Juga Penerapan Teori Manajemen Ilmiah Lengkap: Rahasia Sukses Mengelola Organisasi yang Harus Kamu Ketahui!

Artikel ini telah dibaca 75 kali

Baca Lainnya

Inspirasi Ide Bisnis Milenial Kekinian dan Kreatif

12 Maret 2024 - 09:52 WIB

ide bisnis milenial

Peningkatan Akhlak Insan Madani

3 Agustus 2023 - 19:24 WIB

peningkatan akhlak insan madani

Peran Keluarga dalam Membentuk Insan Madani

3 Agustus 2023 - 15:25 WIB

peran keluarga dalam membentuk insan madani

Peran Pendidikan dalam Membentuk Insan Madani

3 Agustus 2023 - 15:06 WIB

peran pendidikan madani

Peran pemimpin madani

3 Agustus 2023 - 14:50 WIB

peran pemimpin insan madani

Ciri-Ciri Insan Madani

3 Agustus 2023 - 14:19 WIB

ciri - ciri insan madani
Trending di Pendidikan